Skip to main content

Ana uhibbuka fillah

Sharing new article:

Assalamualaikum. Lama aku tidak menulis di sini. Maafku pinta sebab kesibukan hal dunia. Tadi aku ambil angin petang sambil snorkling di pulau pangkor. Lepas dari snorkling, aku duduk sendirian di tepian pantai sambil layan youtube. Youtube recommended pada aku lagu "ana uhibbuka fillah", aku tak pernah dengar pun sebelum ni. So bila aku dengar, aku rasa sayu sangat dihati.

Background video ni pasal cinta seorang wanita terhadap lelaki yang soleh. Namun fikiran aku melayang dan membayangkan kasih sayang seorang ayah/ibu terhadap anaknya. Setiap bait lirik ni aku merasakan keadaan dan maksud yang aku lihat dengan hati ini. Kat bawah ni lirik lagu tersebut, dalam kurungan tu pula adalah perasaan yang kurasakan jauh di dalam hati. Maaf atas kekhilafan.

Saat pertama ku mengenalmu
(wahai anakku, ketika lahirmu aku merasakan sangat bahagia di dalam hati ini.)
Ku rasa sesuatu yang berbeda
(kehidupan ku kini tidak seperti dahulu, ada kebahagiaan yang akan sentiasa di sisiku)
Ku ingin mendekatimu
(ibu/ayah ingin sekali melihatmu membesar di hadapan mata hingga akhir hayat kami)
Tapi ku takut kau menjauh
(namun suatu masa nanti kau tetap akan meninggalkan kami untuk menjalani kehidupanmu seperti kami menjalani kehidupan kami yang terdahulu)

Semakin lama rasa ini terpendam
(kami tidak tahu bagaimana kami meluahkan rasa cinta dan sayang kami kepadamu wahai anakku.)
Semakin aku ingin mendekatimu
(kami tidak tertanggung untuk menahan rasa ini, rasa takut kehilanganmu wahai anakku)
Dari kejauhan ku melihatmu
(setiap saat dan waktu, doa kami menemanimu wahai anakku. Tak pernah sesaat kami melupakanmu wahai anakku.)
Ku berharap kau pun merasakan
(kami tidak mampu menyatakan, namun kami berharap engkau mengerti dan memahami erti perasaan kami ini.)

Iman dan takwamu yang meluluhkan
(bangganya kami melihat kau kini menjadi anak yang kami banggakan.)
Rasa ini menjadi cinta
(kami sayang dan mencintaimu wahai anakku)
Kekasih idaman yang ku harapkan
(kami berharap engkau menyayangi kami walaupun setelah kami tiada)
Semoga cinta ini menjadi nyata
(semoga kasih sayang kita berpanjangan hingga terpahat di taman syurga)

Ana uhibbuka fillah
(ibu dan ayah amat menyayangimu wahai anugerah terindah)
Ku mencintaimu karena Allah
(Demi Tuhan menciptakan kami, kami sgt merindui dan menyayangimu)
Jika dia yang terbaik untukku
(Ya Allah kami bermohon agar anakku ini menjadi anak yang soleh dan solehah)
Dekatkanlah hati kami ya Allah
(Izinkan kami nanti utk bersama di dalam syurgaMu Ya Allah)

Maaf jika tulisan ini menyentuh hati. Aku tak punya anak, aku tidak mampu untuk memiliki, namun aku berharap aku dapat menyayangi suatu hari nanti. Untuk mendakap, memeluk, mencium ubun ubun, bergembira, berkongsi, dan segala perasaan yang mampu ku berikan.

Wahai anak, hargai kedua orang tuamu. Wahai teman, didiklah anakmu agar kasih sayangnya terpahat bukan saja di dunia malah hingga ke akhirat.

Bertemu di lain masa.

Raisz Ahmad
"Ya Allah Ya Tuhan kami, kasihanilah kedua ibu bapa kami, sebagaimana mereka mengasihani kami semenjak kecil"

Credit : Bicarasimusafir.blogspot.com

Comments

Popular posts from this blog

Cara dan Tips Untuk Sembuh dari Depression dan Anxiety

Assalamualaikum semua. Alhamdulillah kali ini baru aku ada kesempatan untuk menulis. Memang sejak dua menjak ini aku selalu fikir macam mana aku nak share ngan korang tips untuk sembuh dari depress and anxiety. Setiap malam aku recall dan flashback balik ke tahun turning point aku dimana peralihan dari masa aku sakit sampai aku sembuh. Apa yang aku buat waktu itu? Apa yang aku amalkan? Okay so aku straight to the point je k. Aku akan share semua amalan yang aku buat so that korang yang sakit pun boleh sama-sama amalkan dan terus sihat . InsyaAllah dengan izin Allah.


Okay first all. Ada empat dimensi penyembuhan. 

1. Biologikal
Perjumpaan dengan pakar psikatri, ubat-ubatan dan sebagainya.

2. Psikologikal
Teknik untuk mengawal dan berhadapan dengan perasaan,pemikiran dan tindakan pesakit.

3. Sosial.
Sokongan dari keluarga dan kawan-kawan

4. Spiritual.
Dari segi agama,hubungan dengan Tuhan.


 Okay kenapa diceritakan tentang dimensi penyembuhan? Kerana setiap dimensi ini perlu. Setiap orang perlu am…

Baju kurung dan kasut sukan .

Termenung jap. Tengah fikir nak post apa. Otak blurrr sebab banyak sangat benda benda kecik yang macam bebola ikan kat tengah berlegar-legar dalam fikiran aku. *apakah ?? I mean assignment, quizess, presentation semua tu dah berkurang. So, macam tulaa. Okay, abaikan . aku merepek je. ( hakikatnya = Assignment takkan berkurang )




Saje letak gambar ni. Rinduu mak ! :')





Pendahuluan aku sangat laaa sadis. Apesal nih ? Apesal aku macam kelu lidah nak berkata-kata. Aku kan Kamus Pustaka Dewan dan Bahasa. Mana hilang vocab melayu aku? Huarggghh!! Ni semua assigment political sciences punya pasal! 5 hari aku hadaapp komputer pastu tibai segala benda pasal politik dalam English . Dalam english plak tu! Kau tau english aku sangatlah menonggeng. Apa kau rasa bila kau ada banyak benda nak cakap , tapi tak terluah sebab kau tak tau istilah khas untuk perkataan itu dalam english.Aku rasa macam ni ..... Bleeerghhhhhh ! Penat ! Sekejap sekejap gi google translate. Pastuh plak si Pak Google…

Cerita Mental Illness Aku

Depression is when you dont really care about anything. Anxiety is when you care too much about everything. And having both is like what? Having both is staying in the bed coz you dont want to go to school and at the same time panicking coz you dont want to fail. Having both is wanting to see you friends so you dont lose them all, then staying home in bed coz you dont want to make the effort. Having both is insanely hard and suck to deal with.


Sejak dari bermulanya masuk bulan Oktober haritu , aku perhatikan kat wall  aku ade beberapa orang yang aku dah lama perhatikan fesbuknya iaitu Aiman Amri dan Mardyati Markawi. Mereka berdua boleh aku katakan seorang yang sangat open minded dan berani dalam mengulas tentang mental illness. Memandangkan kedua-duanya merupakan graduan psikologi. Mereka menulis dan mendedahkan tentang sakit yang masih menjadi taboo dlam kalangan masyarakat Malaysia iaitu  mental illness seperti depression, bipolar, autism , anxiety dan lain-lain. Pada aku penulisan …