November 25, 2012

Awan



Kebelakangan ini aku sangat senyap. Murung mungkin. Kadang kadang aku tidak tahu apa yang ada dalam pemikiran aku. Semacam kosong . Semacam bingung.

Bila duduk dalam kalangan keluarga sendiri pun aku tidak mampu nak 'huha huha' macam dulu.

Dia macam hilang diri sendiri. Hilang personaliti diri. Ini petanda apa  ?



Lebih 3 minggu juga aku macam ni.

Kemudian, semalam aku keluar dari rumah nak hantar ayah ke stesen kereta api Sungai Buloh. Mata aku tertancap pada awan putih bersih di langit nan biru. Terus kepala aku yang kosong tu terisi dengan emosi. Emosi gembira. Aku tersenyum . Gila ke aku ini ? Senyum sorang sorang.


Tapi, sungguh beza sangat emosi aku sebelum dan selepas tengok awan di langit. Dia macam setelah aku duduk dalam dunia kosong, awan cantik itu bagi aku harapan. Harapan supaya aku boleh keluar dari kepompong bisu ke dunia nyata.



Someone, tolong lempang pipi aku laju laju bagi sedar.








1 comment:

- zuhud - said...

Assalammualaikum .:)
tidak dinafikan..segar sungguh melihat awan di langit..dan kadangkala kesegaran itu
memberi kita semangt yang baru
utk menjalani kehidupan seharian..
Seandainya kita rasa lelah dan putus asa..lihatlah langit..di situ kite akan berasa ,kita masih mempunyai harapan..
di saat kita terlalu bangga,lihatlah tanah..agar kita sentiasa mengingati asal usul kejadian kita..

Semangat! he2.. ^^,