April 23, 2011

Aku manusia biasa

Aku manusia , sebagai manusia , pasti ada pemikiran dan persoalan tersendiri . Persoalan yang tiada jawapan .Persoalan yang lain dari manusia lain . Aku selalu berfikir dengan cara mempertikaikan perkara-perkara yang wujud disekeliling aku.




Contohnya dari segi IKHTILAT LELAKI DAN PEREMPUAN MENGIKUT CATUAN ISLAM:



Kenapa pelajar perempuan sekolah agama tu duduk sebelah lelaki ? kan ke islam kata kena jaga jarak ?

Kenapa dia tanya soalan pelajaran tu kat kawan berlainan jantina ? Kan ke ramai lagi kawan sama jantina ?

Kenapa dia bertudung labuh , tapi mesej dan kapel dengan lelaki bukan muhrim ? Bukan ke dah digariskan dalam al-quran no cinta before nikah.

Kenapa dia lelaki dah tau dia sebagai pemimpin , tapi masih mempermainkan perasaan perempuan? Bukan ke lelaki itu pelindung wanita ?

Kenapa perempuan itu suka sangat borakborak kosong dengan lelaki ? Walhal banyak lagi perempuan lain yang boleh diajak menyembang.





Contoh lain , dari segi PERSONALITI MANUSIA YANG BERBEZA-BEZA :


Kenapa perempuan tu sangat feminin sampai buat aku meluat . Kan kita kaum hawa haruss kena kuat !? Tak mauu gedik , tak mau manja .

Kenapa lelaki itu macho pelbagai daya tarikan . Sampai buat aku tertarik ? Astaghfirullah , jaga pandangan , syahida .

Kenapa dia sangat disenangi kawan-kawan ? Dia ada kuasa magic yang buat orang suka nak kawan dengan dia ek ?

Kenapa dia selalu dikelilingi ramai kawan ? dan orang disekelilingnya suka dan selalu ketwa melihat telatahnya . Best ke perwatakan dia ?

Kenapa dia sangat tenang dan tak banyak bercakap , tapi masih ada aura dan daya penarik ? Bagi aku itu unik . ^_^

Kenapa perempuan tu kasar sangat ? Tak sesuai dan tak ayu laa.

Kenapa lelaki itu lembut sangat ? Tak macho laa.

Kenapa sikap dia kat sekolah lain , kat rumah lain ? Tak ke pelik tu .




Haisssh , inilah antara persoalan yang selalu bermain-main di minda aku dari aku tingkatan satu . Semenjak masuk sekolah menengah . Aku banyak berfikir tapi hampir semuanya aku tak luah . Aku pendam sorang . Lepas tu mula laa aku buat andian sendiri.


Dengan andaian sendiri itu , mulalah aku menentukan taraf orang tu. Dia ni macam ni laa , dia ni macam tu laa , perangai tak elok , aku tanak kawan ngan dia. Yang ni plak sosial sangat , aku memang tak cakap langsung . Yang ni kapel memang aku buang jauhjauh. Ishh , teruk kan aku dulu . Aku selalu kelaskan manusia ikut pemikiran aku sendiri. Sebab tu dulu aku tak ramai kawan. Dua tiga orang je yang sudi jadi kawan aku. (Ditegaskan , semua yang aku cakap ni , adalah aku yang dulu *flashback jap)



Dulu, aku memang innnosence . Baik sangat dan membosankan. Senyap , tak reti bercakap apa lagi melawak. Dull. Orang pun tak suka dekat . Sebab orang tak faham aku , aku pula lebih suka memerhatikan orang dari menonjolkan sikap aku .


Dan disebabkan aku sekolah agama , aku mudah terpengaruh dengan suasana addin atau agama itu semdiri. That's why laa pemikiran aku banyak berlandaskan agama. Banyak benda yang aku bataskan untuk diri aku . Sebagai contoh , pergaulan aku dengan lelaki .


Cuba tanya kawankawan aku dulu masa form 1 sampai form 4 , ada aku pernah cakap dengan lelaki ? Non hadoooo. Tak ada sorang pun aku berani nak cakap. Aku pemaluu yang teramat sangat , kekok dan awkward gila even adik beradik aku semua lelaki.


Inilah kelebihannya sekolah agama. Bia'h agama banyak mentarbiah hati aku walaupun tiada sahabat yang betul2 mengajak aku ke arah islam. Hati aku mudah terpanggil dan terpujuk dengan sendirinya. Kerana ada suasana agama .Tak susah , sangat senang . Alhamdulillah.


Tapi , bila pemikiran aku macam tu , ia menjadikan aku semakin close-minded. Banyak benda yang aku katakan 'tak boleh' untuk diri sendiri . Tak boleh cakap dengan lelaki ? Bukan kah itu melampau ? Tak normal di mata orang . Kan lelaki dan perempuan saling lengkap-melengkapi. Itulah masalah aku yang sebenarnya .



So , macam mana ? Apa yang aku buat ? Nanti aku sambung di post yang seterusnya. Sekarang aku dah penat la plak . Ok, Salam.

No comments: