December 20, 2008

berfikir di luar kotak

Danial adalah seorang pelajar sekolah berasrama penuh. Suatu hari Danial diminta oleh guru untuk mengisi satu slot pada perhimpunan pagi dengan tazkirah. Itu merupakan kali pertama dia diminta berucap di hadapan ramai.

Dia sedikit tergagap-gagap semasa menyampaikan ucapannya. Pelajar-pelajar lain mula menggelakkannya.

Setahun berlalu. Kali ini dia diminta berucap di hadapan kelas sahaja. Perkara sama berulang. Dia sedikit gugup dan digelakkan akhirnya. Sejak hari itu dia berasa teramat malu dan takut untuk berucap di depan ramai lagi.

Dia berkeyakinan yang dia adalah seorang yang gugup dan tiada bakat untuk berucap di khalayak ramai. Pengalaman membezakan kita dari segi perwatakan. Pengalaman membentuk diri kita.

Pengalaman dan kotak pemikiran

Pengalaman dan kejadian yang dialami setiap orang menjadi kayu ukur atau paradigma dalam diri masing-masing. Oleh kerana itu, ‘baik’ bagi kita mungkin ‘tidak baik’ bagi orang lain. Mungkin sebab itu apabila kita pergi ke tempat menjual minyak wangi, ada wangian yang kita kata ‘wangi’ tetapi kawan kita kata ‘busuk’.

Hal ini kerana setiap orang ada kayu ukurnya yang tersendiri dalam membuat penilaian. Kotak pemikiran menyebabkan kita tidak mampu berfikir secara objektif dalam sesuatu perkara. Kotak tersebutlah yang akan membatasi pemikiran kita.

Dan begitulah pengalaman mencorak diri saya semasa di sekolah dahulu. Memang saya dikenali sebagai seorang yang banyak cakap tetapi jika disuruh berucap di depan sahaja terus mulut terdiam. Malah jika disuruh untuk menguruskan mesyuarat persatuan pun saya akan menolak.

Pengalaman lalu menjadikan saya begitu. Pengalaman menjadi bahan gelak semasa di sekolah. Pengalaman itulah yang membentuk ‘kotak’ saya suatu ketika dahulu.

Berfikir di luar kotak bukan sahaja diperlukan semasa mencipta atau mereka bentuk sesuatu pelan atau projek. Tetapi juga dalam setiap penilaian, lebih-lebih lagi jika orang lain meminta kita menilai sesuatu.

Membuat penilaian terhadap orang lain mengikut ‘kotak pemikiran’ kita sendiri adalah bahaya. Lebih bahaya jika kita betul-betul yakin yang perkara tersebut adalah yang paling betul dan paling tepat. Sampai jika orang lain menyalahkannya, kita cuba membetulkan.

Dan begitulah proses berlangsung sehingga menyebabkan sindrom ‘Holier Than Thou’ melimpah tanpa dapat diri kita sendiri mengawalnya. Bukanlah salah jika kita punya pendapat sendiri berdasarkan hujah yang kita yakini. Tetapi menolak dengan cara menyalahkan pendapat orang lain yang juga ada hujah masing-masing adalah kurang tepat.

“Bebaskan diri anda dari pengalaman-pengalaman yang membelenggu pemikiran, Berfikirlah secara merdeka.” -Ary Ginanjar Agustian-

Berfikir di luar kotak memerlukan diri kita sendiri berada di luar kotak atau bergerak ke luar kotak. ‘Kotak’ di sini bermaksud kebiasaan yang kita buat atau yang kita lihat.

Mengambil contoh pelajar bernama Danial tadi yang sudah tidak yakin untuk berucap di depan khalayak ramai. Jika dia mahu berubah, dia perlulah keluar daripada kebiasaannya. Mungkin sekadar cakap seminit dua dahulu atau membaca sajak.

Berfirkir di luar kotak juga memerlukan kita membaca perasaan orang lain.





artikel ini dipetik dari studiomuslim.com....

No comments: