Skip to main content

Posts

Ana uhibbuka fillah

Sharing new article:

Assalamualaikum. Lama aku tidak menulis di sini. Maafku pinta sebab kesibukan hal dunia. Tadi aku ambil angin petang sambil snorkling di pulau pangkor. Lepas dari snorkling, aku duduk sendirian di tepian pantai sambil layan youtube. Youtube recommended pada aku lagu "ana uhibbuka fillah", aku tak pernah dengar pun sebelum ni. So bila aku dengar, aku rasa sayu sangat dihati.

Background video ni pasal cinta seorang wanita terhadap lelaki yang soleh. Namun fikiran aku melayang dan membayangkan kasih sayang seorang ayah/ibu terhadap anaknya. Setiap bait lirik ni aku merasakan keadaan dan maksud yang aku lihat dengan hati ini. Kat bawah ni lirik lagu tersebut, dalam kurungan tu pula adalah perasaan yang kurasakan jauh di dalam hati. Maaf atas kekhilafan.

Saat pertama ku mengenalmu
(wahai anakku, ketika lahirmu aku merasakan sangat bahagia di dalam hati ini.)
Ku rasa sesuatu yang berbeda
(kehidupan ku kini tidak seperti dahulu, ada kebahagiaan yang akan sentia…
Recent posts

The Tools

Assalamualaikum w.b.t . Harini aku sudah menghabiskan bacaan buku The Tools yang aku pinjam dari kenalan ku Saadah namanya. Buku ini sangat bagus isi kandungannya sebab dia bertemakan buku motivasi dan self-help book. Ia dinamakan the tools sebab setiap bab diberikan satu contoh alat yang diberi untuk membantu kita terus kuat hadapi hidup ini.

Bab pertama adalah pendahuluan.


Bab ke-dua bertajuk The Reversal of Desire ( Pembalikan hasrat /keinginan )

Lihat kesakitan itu muncul dihadapanmu sebagai sebuah awan. Jerit dalam hati dekat awan itu , " MARI KE SINI".Rasakan keinginan yang hebat kepada kesakitan untuk menggerakkan kita kepada awan itu..

 Jerit secara senyap , " AKU SUKA KESAKITAN!" semasa kita bergerak ke hadapan. Bergerak dengan mendalam kepada kesakitan sehingga kita bersatu dengannya.

Kau akan rasakan bahawa awan itu membelah dua dan berada di belakangmu. Katakan  dalam hati dengan penuh keyakinan, " SAKIT BEBASKAN AKU !" Saat kamu tinggalkan aw…

Kawan Baru Yang Istimewa

Kali ini aku nak ceritakan tentang seorang kawan baru yang aku kenal dari kawan aku yang lagi satu. Means kawan aku punya kawan lah. My friend's friend. Ha gitu. Nama dia Fatini. Nurul Fatini binti Zulkifli. 

Sebenarnya perkenalan kami baru lagi, sangat baru. Aku tak ingat bila tapi dalam tahun ni juga lah. Semenjak aku kenal dia, banyak perubahan positif yang berlaku dalam hidup aku. I mean perubahan yang orang tak nampak seperti tahap keyakinan aku terhadap diri sendiri. Dia buatkan aku percaya pada diri sendiri dan buatkan aku nampak kelebihan diri aku yang aku tak pernah nampak selama ini.

Fatini ini seorang yang positif, insightful dan optimistik. Dia tak banyak bercakap tapi sekali dia bercakap kau akan angguk kepala tanda setuju. Sebab apa yang dia cakap semuanya berilmu dan knowledgable. Dan itu kau perlu hargai sebab bukan senang nak dapat kawan yang suka share pasal ilmu yang berguna. Fatini lah salah seorang kawan aku yang macam tu. 

Dan apa yang paling aku suka pasal d…

Psikoterapi

Petang tadi lepas zuhur aku dan adikkku Haziq gerak ke Ampang, Kerana aku ada appointment dengan seseorang iaitu namanya Minhaj Suhaimi. Aku berjumpa dengannya kerana ingin melakukan sesi psikoterapi iaitu rawatan secara psikologi manusia. Merangkumi rawatan pada tingkah laku, emosi, kognitif dan fikiran kita juga spiritual kita. Aku tiba pada pukul 2.35 pm sebabkan katanya nak bertemu pukul 2.30 pm. Namun batang hidungnya tidak kelihatan sehingga pukul 3 barulah ketibaanya sampai. Janji melayu hahaha. Sokay, aku faham dia mesti ada hal lain.


Memang benar dia ada hal lain iaitu baru pulang dari lawatan Hospital di HUKM. Dia hampir-hampir terlupa pertemuan dengan ku. Setelah bertanya khabar dan ice breaking sebentar dengannya, dia bertanya bagaimanakah aku sewaktu kecil. Aku menjawab yang aku seorang pendiam dan pemalu. Itu yang aku ingat tentang diriku sewaktu bersekolah rendah. Semakin membesar aku cuba buang sikap itu namun aku masih kurang keyakinan diri dan low self esteem. Kata Mi…

Cinta II

Hujan turun dengan renyainya di kawasan rumah aku pada saat ini. Membuat kan perasaan aku jadi sayu dan melankolik. Dengan hembusan angin yang menampar lembut di pipi. Buatkan hati rasa sejuk dan aku termenung jauh lantas berbisik Ya Allah aku rasa sunyi dan dan kosong. Hadirkanlah perasaan supaya aku tak rasa kosong dan dan sunyi lagi. Supaya emosi ku terisi.


Lantas aku sambung membaca buku Empayar Hikayat Putera Tanpa Nama. Pada muka surat 106, tertulis "Bagi aku perasaan cinta itu anugerah daripada Allah." Hati aku terusik tatkala baca petikan ayat ini. Cinta itu anugerah? Bermakna perasaan cinta aku kepadanya adalah anugerah dari Allah Tuhan yang Maha Kuasa. Ya, betul aku cintakan nya sangat-sangat dan aku ingin mempersuamikan dirinya. Tapi siapa lah aku. Aku ini tak layak. Malah aku pernah menyuarakan hasrat. Tapi tak berbalas. Lalu aku faham dan mengundurkan diri. Tapi hati ini masih kukuh mencintai. Sehingga kini.


Cinta adalah anugerah. Maka Ya Allah, hadirkanlah rasa…

Jodoh

Bila tengok kawan2 semua kebanyakkannya dah kahwin, terdetik di hati aku bila pula turn aku? Bila aku dapat rasa makan nasi minyak sendiri?. Bila agaknya moment indah berada di pelamin kahwin dengan bakal suami tercinta?



Bakal suami? Siapa agaknya bakal suami aku tu? Kenapa sampai sekarang dia tak muncul2? Batang hidung pun tak nampak. Ya Allah, kenapa susah sangat aku nak terjumpa si dia yang bakal melayari bahtera perkahwinan bersama sehingga akhir hayat. Sehingga hujung waktu aku akan setia bila aku dah ketemu si dia.



Tapi problemnya aku tak ketemu lagi. Kadang2 terbit di hati rasa rasa cemburu melihat kawan2 dan adik sendiri dah menjadi kepunyaan orang. Tengok diorang mesra2, berpimpin tangan, dan ada tempat mengadu berkongsi segalanya. Sedangkan kita keseorangan. Sepi melanda diri.



Setakat ni ade empat lelaki yang pernah hadir dalam hidup aku. Tapi keempat2nya gagal. Gagal bermaksud aku bertepuk sebelah tangan. Means aku yang sorang2 perasan. Diorang ade yang dah kahwin ade anak …

Happy

I just wanna say that i am happy for today. So happy even seeing him from afar. Tak boleh nak fokus weh seminar kat depan. Sebab si dia mencapab tak reti dok diam. Macam nak tarik perhatian aku. But sokay aku buat relaks buat cool watlek wakkul.


 Even hanya Allah je yang tau perasaan ku ketika tu. Macam nak meletup jantung. Okay ni aku tipu je. Biasa je la ada rasa nervous sikit la. Macam perasaan nervous nak jumpa orang ramai. Haa macam tu la.


Dah la malam sebelum tu aku tak tidor langsung like seriusly tak tido bukan sebab eksaited ke apa esoknya ade seminar. Tapi sebab haus. malam tu ntah berapa kali aku bangun teguk minum air. Pastu gi toilet pun ntah berapa kali. Ulang alik dr bilik ke toilet dr mlm sampai ke pagi. Ditambah pula dengan otak aku ligat berfikir macam-macam. Fikir tentang erti ujian hidup, fikir tentang Allah yang Maha Baik. Fikir tentang cinta.  Tup tup dah subuh.

Then lepas sarapan, aku terus bertolak dari umah ke UTM Kl. Diamana tempat seminar tu berada. Lepas tu…